Jealous Saat Remaja Bagian 3

Hari demi hari berlalu, minggu ke minggu hingga beberapa bulan kulewati, udah selama itu si habibi ini tetap saja terus suka kirim sms tiap pagi, pulang sekolah, malam jelang tidur, rasanya bosan dan risih tapi kasian juga sih dan akhirnya aku pun mulai jadi balas pesannya meski SPJ karena masih males.

Sering balas chat tiap malam sama dia, seru becanda bareng, dan makin lama makin nyaman rasanya sama dia, entah kenapa dan setan apa yang menggodaku hingga bisa senyaman itu sama dia padahal dulu kan aku begitu membencinya.

Suatu hari malah dia curhat tentang kisahnya yang kandas beberapa bulan lalu, dan kemudian menanyakan pasal kisah asmaraku “eh ngomong-ngomong gimana sama kisah kasih loe Ri?” Tanyanya.

“ah gak ah nanti baper he”, singkat ku.
“Yah.. loe Ri gak asyik ah.”, ketusnya.
“Hm ya udah deh bi gue ceritain, tapi jangan ngejek ya he”
“Iya gue janji Ri! Buruan ceritain penasaran niih”
“Aku sih udah lumayan lama ya gak pacaran sekitar 5 bulanan lah kira-kira, maklum lah cinta pertama sulit dilupa hehe”, jelas ku padanya.

“Oooh.. jadi gitu gagal move on nih Ri ceritanya haha… baru tau aku”
“Ih tuh kaaan, ngejek kata nya udah janji tadi”
“Hhe iya maaf Riri gak ngejek kok, jangan marah, eh gue jadi penasaran deh gimana sih cowok yang bikin seorang Riri Azhari gak bisa move on itu, gue aja yang seganteng ini susah banget deketin kamu, he”
“Iih apaan sih kamu, kepedean banget uuh, jelas lah aku gak bisa move on dia tuh ganteng hatinya gak kaya kamu”

“Haha.. owh jadi gitu gampang lah tinggal gantengin hati doang mah ceteek”
“Haha.. dasar ya kamu bi, sumpah baru nemu cowok sepede kamu”
“eh gue gitu looh haha.. liat aja suatu saat loe bakal jatuh cinta ke gue”
“Yeyy kepedean, agresif banget sih”
“Biarin, yang penting gue bisa dapetin hatinya Riri Azhari hehe”

“Gak bakalah Habibi, dan gak akan pernah he”
“Ah liat aja waktu bakal jadi penentu, ha”
“Ah udah lah aku mau tidur, ngantuk tau”
“Ya udah sanah, awas ya kalo mimpiin gue loh Ri, haha”
“Gak bakalan Habibi enggak!”
“Haha.. ya udah lah cepet sanah tidur, nice dream”