My Stupid Boyfriend Bagian 14

Apa enaknya pergi ke pesta sendiri?
Aku memasang status FB-ku pagi ini. Soalnya, aku udah enggak mungkin ke pesta ultah Mita barengan teman-teman geng. Aku juga enggak mau pergi bareng Iyan. Rasanya, juga enggak mungkin ke pesta Ultah Mita sama But RT Dan Hansip kompleks.
Sejam setelah aku pasang status FB Itu, banyak Komen yang masuk. Dari yang enggak penting sampai enggak penting banget.
Penjahat Melamin : Bareng aku Aja yuuuuk ke Ancol…^-^
Dodi Dido : emang enak?
Rasti : mau beli lipstick baru anti gores Dan anti spy di gue nggak? Ada diskon, lho.
Enggak Ada Satu pun yang ngajak aku. Baru ketika aku mau close FB, masuk Satu komen.
Iyan Archuleta : mau bareng aku enggak? Kalau kamu enggak pergi, aku juga males, ah…
Aku langsung remove Komen Itu sebelum dibaca teman-teman geng-ku. Kacau banget deh si Iyan. Enggak ngerti apa sih kalau dia udah bikin hubunganku sama teman-teman geng jadi rumit?
Aku berharap ada BBM atau SMS masuk dari teman-teman geng-ku. Berharap mukjizat mereka may maafin aku. Menerima aku kembali. Tapi keinginanmu enggak terkabulkan. Akhirnya, aku ke dapur bantu-bantu Mamih nyiapin makan siang. Kali ini Mamih masak spaghetti Dan karedok.
“Mih, menunya kok enggak nyambung gini, sih?” Tanyaku sambil bikin saos tomat. Mamih enggak suka said tomat instant, soalnya enggak Ada yang rasa stroberi.
“Lagi enggak Ada sinyal, nih. Jadinya, bikin menunya enggak nyambung,” jawab Mamih asal.
Ya, begitulah Mamih. Suka enggak nyambung kalau bikin menu masakan.
“Sebenarnya, yang karedok Itu pesanan Iyan. Jadi Mamih bikini, deh. Kasian di rumahnya enggak punya cobek. Jadi ibunya enggak bisa bikin karedok.”
“Tapi aku enggak mau nganterin ke sebelah, ah,” kataku buru-buru.
“Enggak usah dianterin. Iyan pengen makan di sini bareng Kita, kok.”
Aaarrghhh!
Aku melirik jam. Masih sempat Mandi, pilih baju, saling, dandan, ngecas BB, betulin lipstick enggak ya, dalam waktu tujuh menit?
Papih masuk ke ruangan makan. “Wuah, Kita mau makan spaghetti sama karedok. Asyik! Lho, katanya Iyan mau makan di sini?” Tanya Papih.
Ya, alamat enggak bisa Kabir kalau udah Ada Papih di ruang makan. Papih paling enggak suka aku ninggalin dirinya makan tanpa aku. Bisa-bisa aku enggak dikasih kado bulan madu ke Korea kalau menikah nanti.
Aku duduk di sebelah Papih. Tumbenan amat Papih Ada di rumah Hari sabtu. Biasanya, biarpun libur kantor, tetap sibuk main golf atau ke salon rebonding kumis.
“Kamu enggak ke mana-mana weekend gini?” Tanya Papih.
“Enggak Ada teman yang ngajak. Kalau sendiri, males banget.”
“Lho, nanti malam kamu kan bakal ke pesta Ultah?” Tanya Mamih sambil ngelurusin spaghetti yang again kusut.
“Enggak Tau juga deh, Mih. Temen-temen Karin lagi pada nyebelin.”
“Kalau gitu… Nemenin ke acara Papih sama Mamih Aja. Ada undangan pernikahan teman Papih,” usul Mamih.
Oh… Enggak banget deh! Aku sudah memutuskan enggak bakalan mau lagi diajak ke acara Mamih Dan Papih. Asli, aku tuh cuman bisa bengong kayak panda cantik ompong. Udah gitu, Mamih Dan Papih enggak pernah sebentar kalau ke acara resepsi gitu. Papih sibuk melobi, Mamih sibuk promosi resep barunya.
“Nanti, pikir-pikir dulu deh,” kataku.
Belum sempat Mamih melanjutkan pemaksaannya, sosok Iyan nongol sambil cengar-cengir. “Wuah. Sudah pada siap, nih. Siang, Om Dan Tante. Numpang makan bareng boleh, kan?”
Papih Dan Mamih mengangguk. Iyan duduk di sebelahku. Aku malas duduk di dekatnya. Kenapa dia enggak duduk di atas kompor Aja sih?
“Kalau enggak mau ikut Mamih entar malem, ya pergi aja ke ulang tahunnya bareng Iyan. Kalau enggak ke ulang tahun, ya ikutan Mamih Sana Papih,” kata Mamih dengan nada sedikit mengancam.
Aku dilema. Sama-sama harus memilih Hal yang enggak asyik.
“Ya udah, ikut Mamih Aja deh.”
Mamih langsung sumringah.
“Saya ikut boleh enggak. Biar Ada yang nyetir. Om Kan capek kalau nyetir bolak-balik. Mana kalau malam minggu suka macet lagi.”
Aku sampai pengen melempar botol kecap ke mulut Iyan. Tapi enggak jadi karena vokap ngambil duluan botol Itu untuk ngebumbuin kerupuk udang yang lagi dimakan.
“Boleh juga,” kata Papih.
Ya, pastilah setuju..
“Tapi bukan berarti Papih boleh minum wine seenaknya, lho,” lanjut Mamih.
“Tenang Aja, Mih. Kalau cuma Wine sih Papih enggak bakal mabok. Kalau disuruh minum beras kencur, tuh, baru…”
Papih terkekeh. Aku jadi bete berlipat-lipat sama Iyan. Udah merusak menu makan siang, eh menambah beban untuk acara nanti malam.
Tuhan, kenapa harus Ada makhluk paling nyebelin di dunia ini?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *