My Stupid Boyfriend Bagian 19

Begitu sampai depan Rumah, aku langsung turun. Niatku langsung turun begitu Aja dari Mobil tanpa melihat wajah Iyan lagi. Tapi ternyata enggak bisa.
“Makasih ya, Yan. Kamu baik banget,” kataku sambil tersenyum. Aku sendiri kaget bisa melakukan itu. Hm, tapi apa salahnya sedikit berbaik hati pada Iyan, Kan?”
Aku berjalan masuk Rumah dengan lemas. Begitu masuk ruang tengah, aku melihat Mamih lagi nangis sesegukan sambil ngunyah daun seledri.
“Mih, kenapa nangis?” Tanyaku.
“Mamih lagi bingung.”
“Bingung kenapa? Papih selingkuh Sama sekretaris kantor?”
“Bukan.”
“Sama satpam?” Tanyaku Makin Sok tahu.
“Bukan selingkuh Sama siapa-siapa.”
“Terus Papih kenapa?” Aku Makin penasaran.
“Bukan soal Papih, kok.”
“Terus kenapa? Lipgloss Mamih abis? Kan, Ada is ulangnya.”
“Bukan Itu. Dengerin, ya…”
Beberapa Hari lalu Mamih ngirim makan siang ke kantor Papih. Ternyata kitak makannya salah nyimpen. Sama satpam malah disimpen di meja bos Papih. Nah, vos Papih makan tuh lunch box dari Mamih. Eh, ternyata suka banget sama semur jengkol, Pete bakar, Dan sayur asem kiriman Mamih. Pas beres makan, satpamnya baru nyadar salah nyimpen lunch box. Dia minta maaf sama bos kalau sebenarnya Itu buat Papih. Si bos malah akhirnya ngedatengin Papih Dan memuji masakan Mamih.
“Dan tadi siang, bosnya Papih pesan katering sama Mamih. Diminta masakin jengkol, Pete, Dan sayur asem untuk pesta di rumahnya. Pestanya Akan didatangi 200 orang,” jelas Mamih. “Itu yang bikin Mamih bingung. Udah jelas Mamih enggak bisa nolak bosnya Papih.”
“Ya, udah. Mamih Kan tinggal masakin. Nanti dibayar ini.”
“Masalahnya, kiriman makan siang Itu bukan Mamih yang masak. Itu sebenarnya antaran dari Tante Cut Misye. Karena banyak, Dan kamu enggak suka makanan bau-bauan gitu, sebagian Mamih makan, sebagian Mamih kirim ke kantor Papih,” kata Mamih.
Wuah! Kirain masakan Mamih!
“Mih, kalau gitu beli aja,” usulku.
“Rasanya beda. Lagian gimana caranya dapetin semur jengkol sebanyak Itu?”
“Jadi?”
“Ya, Kita harus bilang sama Mamahnya Iyan. Tapi Mamih enggak berani. Takut ngerepotin. Kamu Aja deh yang bilang sama Iyan.”
“Ya, sama Aja bakal ngerepotin.”
“Nanti Kita Kan ikut bantuin.”
Aku akhirnya mengangguk. Kasihan Mamih yang nangis terus sambil makanin daun seledri yang konon obat darah tinggi.
Aku enggak berani request langsung kepada Tante Cut Misye. Lagi-lagi minta tolong Iyan. Begitu ku BBM dalam waktu Lima menit Iyan sudah tiba di rumah.
“Mamah kamu Ada, Yan?” Tanyaku langsung.
“Mamah ke Garut sampai besok. Ikut pelatihan bikin dodol.”
Dengkulku langsung lemas. Patah harapan. Mamih Makin banyak makan daun seledrinya.
“Memangnya kenapa?” Tanya Iyan.
Aku langsung menceritakan masalah Mamih. Beres cerita, Iyan malah ngakak enggak spontan. Sampai-sampai aku pengen masukin akar seledri ke mulutnya.
“Maaf… Aku ketawa,” kata Iyan buru-buru. Mungkin melihat raut mukaku. “Sebenarnya masakan Itu bukan karya Mamah. Itu aku yang masak.”
Aku langsung berdiri karena kaget. Mamih juga pasti sangat terkejut karena tiba-tiba kentut.
“Jadi… Jadi…” Mamih gelagapan.
“Tenang. Iyan akan Bantu Mamih,” kata Iyan sambil menggulung lengan baju Dan celananya. Enggak jelas, siap mau masak atau Gali sumur.
Tanpa buang waktu lagi, Iyan langsung membagi-bagi tugas. Jengkol Dan Pete ternyata bisa order lewat telepon. Fresh from kebon. Sementara bumbu-bumbunya sebagian ngambil di dapur Rumah Iyan, sebagian lagi Ada di dapur Mamih.
Iyan mulai meracik bumbu-bumbunya. Mamih kebagian mengolah. Aku kebagian bersih-bersih karena enggak bisa masak. Walau aku harus pake masker karena enggak suka dengan perpaduan aroma jengkol dan Pete, aku takjub dengan Cara Iyan memasak. Benar-benar kayak koki yang di televisi. Bukan Bagian baca berita, tapi acara masak.
Setengah jam sebelum Mobil boks datang, semuanya sudah beres dimasak. Aku lihat Mata Mamih berbinar-binar. Betapa leganya aku karena tidak Ada lagi air Mata di Sana. Dan yang membuat Mata Mamih begitu adalah Iyan.
“Cuma terima kasih?” Tanya Iyan.
“Terus apa, dong?”
“Gimana kalau Kita makan malam masakanku tadi?” Ajak Iyan. Mamih memang menyisihkan sedikit masakan pesanan Bos papih di meja makan.
Sebagai cewek bergusi indah Dan berbibir sexy, aku sebenarnya agak malas makan jengkol Dan Pete. Cuma, karena Iyan telah berjasa menyelamatkan Mamih, aku pun bersedia memenuhi permintaannya.
Kami makan malam dengan jengkol Dan Pete. Lagi-lagi aku takjub, karena semur jengkol buatan Iyan enak Luar biasa. Jengkolnya jadi berasa bistik. Hm, pantas Aja bosnya Papih ketagihan. Biarpun enak, aku enggak mau acara makan jengkolku ini sampe ketahuan orang banyak. Jadi saat buka Facebook, aku pasang status:
Makan bistik lezat.
Sepuluh menit kemudian, nongol berbagai Komen aneh di bawah statusku.
Pengedar ikan cucut:
Abis makan jengkol ama Pete Aja ngaku-ngaku makan bistik.
Loli:
Bagi-bagi dong jengkolnya.

Hah? Kok mereka pada Tau, sih?
Aku langsung melihat Facebook Iyan. Di statusnya dia menulis:
Makan malam bareng Karin Dan Mamihnya dengan semur jengkol Dan Pete bakar. Asyikkk….

Aku langsung nelpon Iyan. “Iyan, hapus status Facebook nya!” Teriakku kesal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *