My Stupid Boyfriend Bagian 24

“Pake pakaian jadul ortuku Aja. Mereka punya segudang. Dulu sih, sempet mau buka outlet kalau Ada acara tujuh belasan, tapi berhubung mamahku takut enggak bisa ikut lomba balap karung, dibatalin, deh,” celetuk Iyan tiba-tiba. Dia mulai berani mendekatiku lagi setelah tadi sempat berlindung di bawah kolong meja pake helm.
“Ide bagus!” Teman-temanku bersorak.
“Anda berhak mendapatkan tiket gratis keliling kompleks!” Tambah Laura.
Sedangkan aku jadi salting.
“Gimana, Karin?” Tanya teman-temanku karena aku hanya diam, tidak menanggapi tawaran Iyan.
“Iya, Karin. Enggak usah sok gengsi, deh. Mumpung Ada Iyan, nih. Kalau kamu ngusahain sendiri juga enggak bisa, Kan?” Timpal Cindi lagi.
“Ya udah deh,” sahutku pelan. Gayanya sih seolah-olah aku enggak butuh, padahal diem-diem aku bersyukur ada Iyan yang Menjadi dewa penyelamat. Kenyataannya memang Iyan selalu hadir bak superhero yang siap menolongku dalam keadaan tergencet Bajaj sekali pun.
“Ya, udah. Nanti sore aku tunggu Kalian di rumahku ya, buat milih-milih bajunya,” tukas Iyan dengan melempar senyum cerah ke arahku.
Plek. Aku Tak berdaya. Hohoho…. Kenapa sekarang aku gampang lemas ya kalau berada di depan Iyan? Jangan-jangan mulutnya diem-diem ngeluarin asap knalpot.
Sorenya, sehabis Mandi kembang tujuh Rupa aku bergegas ke Rumah Iyan. Aku sempat berpapasan dengan Mamih yang sedang nyabutin bulu keteknya.
“Eh Karin… Kebetulan. Bantuin Mamih, dong, nyabutin bulu ketek yang sebelah kanan. Susah nih kalau pake tangan Kiri. Mamih nyesel dulu enggak terlahir kidal,” kata Mamih sambil nyodorin pinset yang baunya bikin mabok. Wueks!
“Lain Kali Aja ya, Mih, kalau Karin lagi pilek. Sekarang Karin mau ke Rumah Iyan dulu. Udah janjian sama teman-teman mau milih kostum nyanyi,” tolakku.
“Ke Rumah Iyan? Yakin? Kamu ngelakuinnya dengan tulus ikhlas tanpa paksaan Bu RT, Kan?” Selidik Mamih.
“Ya enggaklah, Mih. Kecuali kalau Iyan jadi peserta Indonesia mencari dukun, baru deh Bu RT bisa maksa-maksa. Pergi dulu, Mih!”
Aku langsung melesat meninggalkan Mamih yang asyik nyium-nyium pinsetnya.
Sekejap saja, aku sudah tiba di Teras Rumah Iyan. Enggak pake macet, tinggal manjat tembok. Ternyata Iyan Dan teman-temanku sudah menunggu bersama kardus pakaian jadul milik orangtua Iyan. Aku memang sengaja dateng telat, biar enggak berubah jadi dispenser kalau kelamaan berdua dengan Iyan. Bisa panas, bisa dingin.
“Nih dia orangnya. Dia yang paling deket, dia yang paling telat!” Gerutu Cinta melihat kehadiranku. Gayanya udah kayak mau mencakar-cakar mukaku pake kuku palsunya.
“Sorry, sorry… Tadi aku harus bantuin Mamih nyetrika kawat nyamuk,” kataku ngeles.
“Ya udah, Kita bongkar Aja kardusnya sekarang,” ajak Cindi yang udah enggak sabar.
Dengan sigap Iyan membuka kardus berisi pakaian jadul ortunya Itu dan ngeluarin baju-baju Itu Satu per Satu. Di saat itulah, entah kenapa, mataku yang gatel ngelirik lengannya yang… Oh… Darahku tiba-tiba berdesir Dan mukaku terasa panas.
Kenapa ya sekarang kok otot-otot lengan Iyan keliatan dengan jelas? Apa dianya yang memang sudah bertambah kekar atau lagi kejang otot karena abis mindahin Monas ke bundaran HI? Uhm… Atau… Aku Aja yang enggak pernah merhatiin lengannya Dan lebih merhatiin jaguar opahnya?
“Eh, Kita mau pakai baju yang gimana nih?” Tanya cinta, Laura, Dan Lia.
“Gimana kalau… Yang cewek-cewek pake flowing flowery skirt Aja, kebetulan ini Ada banyak,” usulku sambil ngumpulin beberapa room lebar bermotif kembang-kembang ala hippies dari kardus yang baru dibongkar Iyan. “Atasannya bisa pake T-shirt kasual atau kemeja ngepas, terus tinggal nambahin aksesoris Aja, deh. Bisa pake big ring berjejer di jari-jari tangan, long beaded necklaces, belt dari bahan lace, macem-macrm, deh. Pasti Kita tampil keren kayak Joss Stone… Eh… Ini app?” Tanyaku sambil mengangkat tinggi-tinggi sehelai benda berbentuk segitiga berwarna merah menyala, dengan karet pinggang yang udah berkibar-kibar.
“Iiihhh… Itu… Segitiga pengaman papah kamu ya, Iyan? Kok bisa Ada di sini? Emangnya siapa yang mau make?” Laura menatap Iyan dengan pandangan geli.
Iyan nyengir, lalu buru-buru menyelamatkan kehormatan papahnya yang hampir tergadai. “Eh, sorry. Ada yang nyasar. Ini biasanya dipake kalau Mobil papahku mogok di jalan. Sekalian jemur.”
Kami ngakak habis-habisan. Cinta Dan Laura malah sampe terbatuk-batuk ketelen ketawa mereka sendiri. Ternyata batuk mereka juga kembar!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *